Saturday, February 3, 2018

Jadah, Si Putih yang Bikin Lengket



Membuat Kue Basah 

Musim hujan sore-sore gini enaknya nyemil kudapan ditemani secangkir teh hangat atau kopi panas. Salah satu kudapan berbahan beras ketan favorit saya adalah jadah. Di Jogja, kudapan ini sudah umum disebut dengan jadah, di tanah Sunda disebut uli, dan di tempat tinggal saya, Malang, Jawa Timur jadah dikenal dengan nama tetel. Kudapan tradisional ini populer di tanah Jawa walaupun jarang diekspos.

Jajanan berwarna putih ini sering dijumpai pada acara hajatan. Namun, sekarang sudah banyak dijajakan di pasar tradisional. Di daerah Jawa Timur, jadah merupakan menu wajib untuk acara lamaran (peningsetan). Konon, jadah mempunyai makna luhur untuk kedua calon mempelai, maksudnya agar kelak sang calon pengantin lengket tak terpisahkan seperti jadah, hehe ...

Proses pembuatan jadah memang sedikit ribet, tetapi semua itu akan terbayar oleh rasa legit dan gurihnya yang menimbulkan sensasi tersendiri di lidah. Berikut ini resep sederhana jadah,

Bahan:

  • 1    kg beras ketan putih rendam semalam
  • 1,5 butir kelapa setengah matang, kerok kulit arinya, lalu parut
  • Garam secukupnya
  • 2    lembar daun pandan

Cara membuat:
  • Cuci beras ketan putih, tiriskan.
  • Kukus sampai setengah matang, tambahkan daun pandan.
  • Angkat, campurkan kelapa parut, kemudian beri garam secukupnya.
  • Kukus lagi hingga matang.
  • Dalam kondisi masih panas, haluskan.
  • Padatkan di wadah, setelah dingin potong-potong.

Agar tidak bosan, menikmati jadah dapat dilakukan dengan berbagai cara sebagai berikut,

Pinterest
Digoreng

Tetel dapat digoreng dengan menggunakan sedikit minyak. Hmm, rasanya krispi di luar dan lembut di dalam.

ResepSeharihari.com
Dibakar

Irisan tetel dapat dipanggang menggunakan teflon atau langsung dibakar di tungku. Aroma tetel bakar ini sangat menggugah selera, lo.

resepmasakan.name

Dinikmati Bersama Tape Ketan

Di tanah Sunda dikenal dengan nama tape uli. Manisnya tape berpadu dengan gurihnya tetel akan menciptakan sensasi tersendiri di lidah.

thepycta.com

Dinikmati Bersama Tempe Bacem


Di daerah Kaliurang Yogyakarta kudapan jadah tempe bacem sangat digemari. Populer dengan sebutan "burger Yogya", sebab cara menikmatinya ditangkupkan layaknya burger. Kreatif, ya.

Kudapan sederhana ini tidak hanya gurih di lidah, namun ternyata beras ketan putih sebagai bahan dasar pembuatannya juga mempunyai manfaat untuk kesehatan. Serat yang terkandung di dalamnya berguna untuk melancarkan metabolisme. Disamping itu, juga mengandung vitamin B6 yang berguna untuk mencegah anemia, karena dapat memproduksi sel-sel darah merah.

Tidak salah bila jadah atau tetel dijadikan pilihan untuk kudapan. Namun, hati-hati jika kalian adalah pengidap maag ya, ketan dapat menyebabkan perih di lambung. Kalau Readers sudah pernah belum nyicip jadah?





22 comments:

  1. Ooh ulen kalau saya nyebutnya. Jadah biasanya manis yang saya tahu mah๐Ÿ˜Š

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, beda ya mbak, kl di tempatku jadah gurih.

      Delete
  2. Ini kesukaan saya juga Mbak. Kalau di Bandung kita menyebutnya ulen.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyya mbak, lain daerah beda nyebutnya, tp rasa sama sama gurih.

      Delete
  3. Aku sukanya uli, apalagi kalau lebaran dimakan barengan sama sambel goreng kentang ati ampela. Uhuhu nikmatnya tiada tara. Unik nih, burger tape malah belum pernah nyoba pas lagi d jogja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah belum pernah nyoba kalo sama sambel goreng mb

      Delete
  4. Saya paling suka tetel kalo digoreng...

    ReplyDelete
  5. Saya udah pernah nyobain yang di Kaliurang, jaman dulu yang jualnya nenek-nenek udah tua banget. Di Jakarta saya sering makan bikinan orang Betawi kalo lebaran. Dibakar enak, digoreng enak, pake tape juga enak. Yang enak tuh ketannya harus yang bagus (ketan Paris), kelapanya agak muda. Komposisi antara ketan, kelapa dan garamnya harus pas. Baru deh, mantap. Tapi dari semua yang saya cobain, nggak ada yang seindah dan seenak punya nenek yang di Kaliurang. Bentuknya juga bagus, bulat-bulat gepeng, dijepit pake tempe bacem, pas deh ukuran sekali leppp.....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow, mb estelita penggemar berat nih, rupanya. Iyya kualitas ketan sangat menentukan rasanya๐Ÿ‘

      Delete
  6. Belum pernah nyoba yang dicampur tape dan tempe bacem.
    Kiriminnn...๐Ÿ˜…

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, saya baru coba yang pake tape aja mb. Mantul

      Delete
  7. Saya seneng yang digoreng, Mbak. Kau di Pati namanya gemblong.

    ReplyDelete
  8. Saya tahunya ulen, kalau kata orang Sunda. Hehe ... kirain jadah itu apa, ternyata ulen

    ReplyDelete
  9. Wahh pas baca ini sore hari lagi hujan pula, jadi laper ๐Ÿ˜‚
    Di jogja hampir tiap hari nemu jadah ini. Makanan sehari2.
    Klo di Lombok beda lagi. Keluarnya cuma setahun sekali pas Lebaran. Dimakan dengan tape ketan.

    ReplyDelete
  10. Di tempatku ada yang jual, Mba. Tapi orang-orang menyebutnya ketan bakar. Btw prosesnya gampang-gampang susah, ya.

    ReplyDelete
  11. sepertinya saya belum pernah makan kue jadah ini, atau mungkin pernah cuma namanya beda aja kali ya di makassar sini, hehe.. resepnya keliatan simple udah gitu bisa dibikin dengan berbagai cara pula, bisa nih dipraktikkan

    ReplyDelete
  12. Mbak
    Kalau di tempatku namanya tetelan
    Uenakkk emng
    Aplg ad temenny yaitu kopi hehe

    ReplyDelete
  13. wah ternyata bisa macem-macem yambak cara menikmati jadah. Selama ini seringnya di goreng aja sih

    ReplyDelete
  14. Sejak kecil suka banget dengan jadah, jadi inget almh. Mbah Putri yang suka buat sendiri makanan ini

    ReplyDelete
  15. Di Bekasi namanya Uli. Disandingkan dengan tape mantap banget. Tiap hari raya kami selalu bikin. Digoreng juga jadi favorit. Uenak tenan...

    ReplyDelete

Hai, terima kasih sudah mampir. Jangan ragu buat kasih komen, ya. Tiada kesan tanpa jejak kalian.